Monday, September 22, 2014

Peradaban Sungai Kuning (Cina Kuno)

“Hai guys,..... sejarah kelas x .blogspot.com kali ini akan membahas tentang Peradaban di Cina Kuno. Postingan  ini diharapkan dapat membantu kalian dalam Memahami berbagai jenis kehidupan  manusia Purba di Indonesia dan Dunia (Asia, Afrika, Eropa, dan Amerika); Menggali informasi dari narasumber untuk mendapatkan klarifikasi dan pendalaman tentang manusia purba Indonesia dan Dunia dalam pencapaian ilmu, teknologi, kepercayaan, pemerintahan, pertanian, dan budaya; Mengumpulkan data lanjutan dari sumber primer maupun sekunder terkait dengan pencapaian ilmu, teknologi, kepercayaan, pemerintahan, pertanian, dan budaya peradaban Indonesia dan Dunia; Menganalisis informasi dan data yang didapat dari contoh peradaban dunia serta unsur-unsur yang diwariskan dalam kehidupan manusia di masa kini.”

Peradaban Cina Kuno ber­kembang di daerah sekitar Sungai Huang Ho (Kuning) di utara dan Sungai Yang Tsedi sebelah selatan.Sungai Kuning dan Yang Tse sering mem­bawa bencana banjir sekaligus berkah bagi penduduk di sekitar­nya.Luapan banjir mem­bawa endapan tanah yang subur yang memungkinkan ber­bagai tanaman tumbuh di atasnya.Penduduk Cina kuno sejak Masa Neolitikum (Batu Muda) sudah mengembangkan budaya agraris di sekitar sungai tersebut.

Sejarah Cina Kuno ditandai oleh muncul dan runtuhnya dinasti.Setiap dinasti memiliki ciri yang berbeda dalam hal peradaban yang diciptakannya.

1. Dinasti Shang dan Peradabannya (1500–1027 SM)

Dinasti Shang beribu kota di Anyang yang terletak di sebelah utara Lembah Sungai Kuning.Pada masa Dinasti Shang, tulisan mulai dikenal.Awal terciptanya tulisan Cina berkaitan dengan kepercayaan yang dianut Dinasti Shang.Raja-raja Shang adalah juga pendeta yang sering memohon kepada dewa. Alat yang digunakan untuk meminta permohonan dan doa tersebut adalah tulisan gambar (pictograph) yang ditulis di permukaan tulang sapi. Tulisan tersebut lama-kelamaan berkembang dan digunakan oleh banyak orang pada generasi-generasi mendatang.Tulisan ini akhirnya bukan hanya menyebar di daratan Cina, melainkan juga ke Korea dan Jepang.

2. Dinasti Chou dan Berkembangnya Ajaran Filsafat Cina (1027–221 SM)
               
Masa Dinasti Chou ditandai dengan kemajuan kreativitas intelektual. Para pemikir Cina masa Chou tersebut antara lain Konfusiusyang mengembangkan konfusianisme, Lao Tze yang mengembangkan Taoisme, Han Fei Tsu, dan Li Ssu yang mengem­bang­kan ajaran legalisme.

3. Masa Imperium Cina dan Hasil Peradabannya
               
Cina memasuki masa dinasti baru setelah Shih Huang Ti diangkat sebagai kaisar pertama Dinasti Ch’in.Dalam menjalankan pemerintahannya, Kaisar Shih Huang Ti melakukan tindakan-tindakan yang drastis.Pertama, dia menghancurkan kekuasaan feodal dan menga­dakan landreform.Para petani diberi hak lebih besar.Kedua, masalah luasnya wilayah Cina dan keragaman dialek dalam berkomunikasi bisa dipecahkan dengan membuat standardisasi dalam tulisan, mata uang dan timbangan yang tujuannya untuk memudahkan pemungutan pajak.Ketiga, sistem pertahanan ditingkatkan untuk meng­hadapi ancaman invasi bangsa Hundi utara, dia membangun tembok raksasa (The Great Wall of Cina) yang membentang sepanjang perbatasan sebelah utara panjangnya sekitar 6400 km.

Tampilnya Liu Pang sebagai kaisar Dinasti Han (206 SM–220 M) dalam panggung sejarah Cina menandai lahirnya Masa Imperium.Dinasti baru ini meneruskan tradisi dinasti sebelum­nya, tetapi feodalisme tetap dikekang, pemerintah bersifat otokratis yang didukung oleh pejabat berpendidikan yang bukan berasal dari golongan aristokrat. Pada pemerintahan Han Wu Ti, wilayah imperium diperluas ke Turkestan, India, Korea, dan Indocina.Perdagangan mengalami kemajuan, dan melalui kegiatan ini terjadi pertemuan budaya Cina dan India.Wilayah Indocina mendapat pengaruh dari kebudayaan Cina dan India.Pada masa ini juga, agama Buddha masuk ke Cina melalui hubungan dagang.Peradaban masa Han yang paling mengagumkan adalah ditemukannya kertas sekitar tahun 105 M. Penemuan tersebut mampu menunjang berkembang­nya peradaban yang lebih tinggi pada dinasti-dinasti berikutnya.

Masa setelah runtuhnya Dinasti Han pada 220 M ditandai dengan perang saudara.Setelah kurang lebih 400 tahun berperang, Cina disatukan lagi oleh Dinasti Tang (618–906M).Sejak masa Tang, pendidikan di Cina mengalami kemajuan, perdagangan dan perjanjian dagang dengan negara tetangga banyak dilakukan.Hubungan dagang dengan India, Persia, Arab, dan Jepang lebih intensif. Empat dinasti yang berkuasa sampai abad ke-20 adalah Sung (906–1280 M), Mongol (1259–1368 M), Ming (1368–1644 M), dan Manchu (1644–1912 M).

Sumber :

Referensi :
  • Chaldun, Achmad. (1999). Atlas Indonesia dan Dunia. Surabaya: Karya Pembina Swajaya
  • Coupe, Sheena, and Barbara Scanlan. (1993). History Begins: A Global History of the Ancient World. New York: Longman.
  • Karls, Farah. (1997). World History: The Human Experinece. Ohio, United States: National Geographic Society.
  • Tugiyono K.S., Sutrisno Kutoyo, dan Alex Pelatta.(1984). Atlas Sejarah dan Lukisan Sejarah Nasional Indonesia.Jilid 1. Jakarta: Baru.
  • Latif, Chalid dan Irwin Lay.(1995). Atlas Sejarah Indonesia dan Dunia.Jakarta: Pembina Peraga.
  • Poesponegoro, Marwati Djoened, dan Nugroho Notosusanto. (1993). Sejarah Nasional Indonesia Jilid 1.Edisi ke-4. Jakarta: Balai Pustaka.
  • Soekmono, R. ( 1986) Sejarah Kebudayaan Indonesia Jilid 1. Yogyakarta: Kanisius.
  • Widianto, Harry  (2009). Atlas Prasejarah Indonesia.
  • Widianto, Harry  ( 2006) Jejak Langkah Sangiran.

No comments:

Post a Comment